Tauhid 3T: Penjelasan Dan Pembelaan.

 

 Oleh: al-Syeikh ‘Abd.al-Razzaq bin ‘Abd. al-Muhsin al-Badr

Terjemahan: Mohd Amin Yaacob

 

 

Persoalan 5:

Pengiktirafan Golongan Musyrikin Mengenai Kewujudan Allah

 

 

Hassan bin Ali al-Saqqaf (hlm. 6) berkata:

Hukum syara’ sama sekali tidak menyandarkan gelaran tauhid kepada sesiapa yang kafir. Ini berdasarkan kepada keterangan al-Qur’an dan al-Sunnah. Tidak diharuskan bagi kita menyatakan sesuatu yang tidak dikehendaki hukum syara’. Oleh itu tidak dihalalkan kepada kami mengatakan kepada seseorang yang meyakini kewujudan Allah serta hanya Dia Tuhan yang layak disembah namun dia tidak menjadi seorang muslim bahawa dia seorang ahli tauhid. Sebaliknya kami menetapkannya sebagai seorang kafir. Ini sebagaimana firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang berbunyi:

 

وَٱلَّذِينَ ٱتَّخَذُواْ مِن دُونِهِۦۤ أَوۡلِيَآءَ مَا نَعۡبُدُهُمۡ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَآ إِلَى ٱللَّهِ زُلۡفَىٰٓ

 

إِنَّ ٱللَّهَ يَحۡكُمُ بَيۡنَهُمۡ فِى مَا هُمۡ فِيهِ يَخۡتَلِفُونَ‌ۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يَهۡدِى مَنۡ هُوَ كَـٰذِبٌ۬ ڪَفَّارٌ۬

 

Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung dan penolong (sambil berkata): "Kami tidak menyembah atau memujanya melainkan supaya mereka mendampingkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya", - sesungguhnya Allah akan menghukum di antara mereka (dengan orang-orang yang tidak melakukan syirik) tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan yang bukan-bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik). (Surah al-Zumar 39:3)

 

            Ternyata Allah mensifatkan mereka sebagai pendusta serta kafir. Dengan itu bagaimana dikatakan mereka golongan tauhid dengan tauhid al-Rububiyah sedangkan Allah mensifati mereka secara jelas sebagai kafir?

 

Kenyataan ini dapat dijawab seperti berikut:

 

Pertama:

Golongan ilmuan sama sekali tidak pernah mensifatkan sesiapa yang mengakui tauhid al-Rububiyah bahawa dia seorang ahli tauhid. Hanyasanya seseorang itu merupakan ahli tauhid apabila dia meyakini pembahagian tauhid kepada tiga bahagian.

Dalam konteks ini golongan ilmuan mengatakan seseorang yang menetapkan kerububiyahan Allah Subhanahu Wa Ta’ala bahawa Dia sahaja sebagai Pencipta, Pemberi rezeki, Yang Merajai serta Yang Mengurus (sekalian makhluk) dan tiada sekutu bagi-Nya namun dia tidak menyerahkan seluruh urusan peribadatan kepada-Nya sahaja, maka dia hanya mengakui atau mengiktiraf tauhid al-Rububiyah. Golongan ilmuan tidak melihat perkara ini sebagai pengakuan yang dapat menyelamatkan seseorang itu dari azab Allah atau mengeluarkannya dari kategori seorang kafir.

Syeikh al-Islam Ibn Taimiyyah mengulas:

Tauhid al-Rububiyah yang diyakini makhluk serta golongan ahl al-Kalam tidak mencukupi secara bersendirian. Sebaliknya ia merupakan penghujahan ke atas mereka.[1]

          Ibn al-Qayyim berkata:

Tauhid al-Rububiyah yang diyakini seorang muslim serta kafir dan golongan ahl al-Kalam menerusi penulisan mereka tidak mencukupi secara bersendirian. Sebaliknya ia merupakan penghujahan ke atas mereka. Ini sebagaimana firman Allah dalam al-Qur’an menerusi pelbagai ayat.[2]

          Imam al-Son’ani dalam pengenalan kitabnya Tathir al-I’tiqod berkata:

Segala puji bagi Allah yang tidak menerima tauhid al-Rububiyah para hamba-Nya sehingga mereka mentauhidkan-Nya dengan tauhid al-Ibadah (al-Uluhiyyah) dengan sebenar-benarnya. Selain itu mereka tidak mengambil sebarang sembahan serta tidak bermohon di samping-Nya kepada selain-Nya serta tidak bertawakal kecuali kepada-Nya.

 

Kedua:

Kenyataan golongan ilmuan terhadap sesiapa yang menetapkan kerububiyahan Allah Subhanahu Wa Ta’ala bahawa Dia sebagai Pencipta serta Pemberi rezeki hingga akhirnya sebagai individu yang mengakui tauhid al-Rububiyah namun dia tetap seorang musyrik dari sudut peribadatan berdasarkan firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang berbunyi:

 

فَلَا تَجۡعَلُواْ لِلَّهِ أَندَادً۬ا وَأَنتُمۡ تَعۡلَمُونَ

 

Maka janganlah kamu mengadakan bagi Allah sebarang sekutu, padahal kamu semua mengetahui (bahawa Allah ialah Tuhan Yang Maha Esa) (Surah al-Baqarah 2:22). Ibn ‘Abbas radiyallahu ‘anh mengulas:

Janganlah engkau menyekutukan Allah kepada selain-Nya yang tidak dapat memberi manfaat serta kemudaratan. Engkau mengetahui tidak ada Tuhan yang memberi rezeki kecuali Allah. Engkau mengetahui tanpa sebarang keraguan Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam menyeru kepada mentauhidkan Allah.[3]

          Qatadah mengulas:

Engkau mengetahui Allah menjadikanmu serta langit dan bumi namun engkau (tergamak) mengadakan sekutu selain-Nya.[4]

          Ibn Jarir mengulas:

Allah Subhanahu Wa Ta’ala menyatakan menerusi al-Qur’an mengenai golongan musyrikin jahiliyyah yang mengakui ketuhanan-Nya namun menyekutukan-Nya dari sudut peribadatan. Firman-Nya yang berbunyi:

 

وَلَٮِٕن سَأَلۡتَهُم مَّنۡ خَلَقَهُمۡ لَيَقُولُنَّ ٱللَّهُ‌ۖ فَأَنَّىٰ يُؤۡفَكُونَ

 

Dan demi sesungguhnya! Jika engkau (wahai Muhammad) bertanya kepada mereka: "Siapakah yang menciptakan mereka?" Sudah tentu mereka akan menjawab: "Allah!" (Surah al-Zukhruf 43:87)

 

Firman-Nya lagi:

 

قُلۡ مَن يَرۡزُقُكُم مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلۡأَرۡضِ أَمَّن يَمۡلِكُ ٱلسَّمۡعَ وَٱلۡأَبۡصَـٰرَ

 

وَمَن يُخۡرِجُ ٱلۡحَىَّ مِنَ ٱلۡمَيِّتِ وَيُخۡرِجُ ٱلۡمَيِّتَ مِنَ ٱلۡحَىِّ وَمَن يُدَبِّرُ ٱلۡأَمۡرَ‌ۚ

 

فَسَيَقُولُونَ ٱللَّهُ‌ۚ فَقُلۡ أَفَلَا تَتَّقُونَ

 

Bertanyalah kepada mereka (yang musyrik itu): "Siapakah Yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi? Atau siapakah yang menguasai pendengaran dan penglihatan? Dan siapakah yang mengeluarkan makhluk yang hidup dari benda yang mati, dan mengeluarkan benda yang mati dari makhluk yang hidup? Dan siapakah pula yang mentadbirkan urusan sekalian alam?" (Dengan pertanyaan-pertanyaan itu) maka mereka (yang musyrik) tetap akan menjawab (mengakui) dengan berkata: "Allah jualah yang menguasai segala-galanya!" Oleh itu, katakanlah: "(Jika kamu mengakui yang demikian), maka mengapa kamu tidak mahu bertaqwa?” (Surah Yunus 10: 31)[5]

 

          Firman-Nya lagi:

 

وَمَا يُؤۡمِنُ أَڪۡثَرُهُم بِٱللَّهِ إِلَّا وَهُم مُّشۡرِكُونَ

 

Dan (orang-orang yang beriman kepada Allah), kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah melainkan mereka mempersekutukannya juga dengan yang lain. (Surah Yusuf 12:106) Ibn Jarir ketika mentafsirkan ayat ini berkata:

Allah Subhanahu Wa Ta’ala mensifatkan apa yang diyakini sebahagian besar golongan dengan firman-Nya yang berbunyi:

 

وَڪَأَيِّن مِّنۡ ءَايَةٍ۬ فِى ٱلسَّمَـٰوَٲتِ وَٱلۡأَرۡضِ يَمُرُّونَ عَلَيۡہَا وَهُمۡ عَنۡہَا مُعۡرِضُونَ

 

Dan berapa banyak tanda-tanda kekuasaan Allah di langit dan di bumi yang mereka menyaksikannya berulang-ulang semasa pagi dan datang, sedang mereka tidak juga menghiraukan dan memikirkannya. (Surah Yusuf 12:105)

Golongan ini mengakui Allah sebagai Pencipta, Pemberi rezeki serta Yang mencipta segala sesuatu. Namun mereka tetap menyekutukan-Nya dalam peribadatan dengan menyembah berhala serta mendakwa Dia mempunyai anak. Maha Suci Allah dari yang demikian itu.

Ibn ‘Abbas radiyallahu ‘anh berkata: Di antara keimanan mereka (orang-orang musyrik), apabila ditanya kepada mereka siapa yang menciptakan langit, bumi dan gunung-ganang? Mereka akan menjawab: “Allah.” Sedangkan mereka mensyirikkan Allah (dalam uluhiyyah-Nya).

Ikrimah radiyallahu ‘anh berkata: Tanyakanlah kepada mereka (golongan musyrikin) siapakah yang menjadikan mereka serta langit dan bumi? Mereka akan menjawab: “Allah.” Ini merupakan keimanan mereka kepada Allah. Namun mereka mengabdikan diri kepada selain-Nya.

Mujahid berkata: Keimanan mereka dengan perkataan mereka: “Allah yang menciptakan kami, memberi rezeki dan mematikan kami.” Ini adalah keimanan mereka yang beserta kesyirikan di dalam peribadatan (al-uluhiyyah) kepada selain Allah. ‘Abd. al-Rahman bin Zaid bin Aslam berkata: Tidak ada seorangpun yang menyembah Allah beserta selain-Nya melainkan dia beriman kepada Allah serta mengakui Allah sebagai Tuhannya. Dia turut mengakui Allah sebagai Pencipta serta Pemberi rezeki kepadanya. Namun dia tetap mempersekutukan Allah. Tidakkah engkau mendengar apa yang dikatakan Nabi Ibrahim ‘alayh al-salam:

 

قَالَ أَفَرَءَيۡتُم مَّا كُنتُمۡ تَعۡبُدُونَ

 

أَنتُمۡ وَءَابَآؤُڪُمُ ٱلۡأَقۡدَمُونَ

 

فَإِنَّہُمۡ عَدُوٌّ۬ لِّىٓ إِلَّا رَبَّ ٱلۡعَـٰلَمِينَ

 

"Sudahkah kamu berfikir sehingga nampak gunanya benda-benda yang kamu sembah itu? - (Yang sekian lama disembah oleh) kamu dan datuk nenek kamu yang dahulu?” (Aku bertanya demikian) kerana sesungguhnya berhala-berhala itu ialah musuhKu, (aku tidak menyembah) melainkan Allah Tuhan sekalian alam; (Surah al-Syu’ara 26:75-77) Dalam konteks ini Nabi Ibrahim ‘alayh al-salam mengakui golongan kafir tersebut menyembah Allah Subhanahu Wa Ta’ala beserta selain-Nya.

Tidak ada seorangpun yang melakukan syirik melainkan dia turut beriman kepada Allah. Tidakkah engkau mendengar bagaimana golongan musyrikin arab melakukan talbiyah (ketika musim haji & umrah) sambil berkata: “Kami menyahut Engkau Ya Allah yang tidak ada sekutu kepada-Mu melainkan sekutu yang ada pada Engkau. Di mana Engkau memilikinya serta apa yang ada padanya.”[6]

          Ibn Zaid menyatakan di sini bahawa lafaz Syarik dalam talbiyah golongan musyrikin arab bermaksud sekutu atau bandingan. Golongan musyrikin beriman kepada Allah sebagai Pencipta, Pemberi rezeki lantas mereka menyembah-Nya namun dalam masa yang sama tetap menyembah selain-Nya. Ini sebagaimana ternyata pada ucapan talbiyah mereka. Imam al-Son’ani mengulas: “Lafaz al-Syarik (sekutu) diiringi dengan pengakuan terhadap Allah Subhanahu Wa Ta’ala.”[7]

 

Ketiga:

Ternyata di sisi golongan ilmuan di kalangan para sahabat, tabi’in serta yang mengikuti mereka ini merupakan maksud kepada firman-Nya yang berbunyi:

 

وَمَا يُؤۡمِنُ أَڪۡثَرُهُم بِٱللَّهِ إِلَّا وَهُم مُّشۡرِكُونَ

 

Dan (orang-orang yang beriman kepada Allah), kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah melainkan mereka mempersekutukannya juga dengan yang lain. (Surah Yusuf 12:106)

 

Namun Hassan bin Ali al-Saqqaf mengubah maksud ayat ini dengan mengikuti hawa nafsu serta perbuatan bid’ahnya. Dia memberi maksud ayat seperti berikut: “Kebanyakan mereka tidak beriman kepada Allah apabila mengakui kewujudan Pencipta…”

          Kenyataannya ini merupakan pentakwilan yang batil terhadap ayat al-Qur’an serta menyalahi persepakatan para ulama’ tafsir yang dinyatakan sebahagiannya sebelum ini. Selain itu kepelbagaian ayat al-Qur’an jelas menunjukkan pengiktirafan golongan musyrikin mengenai kewujudan Allah serta Dia merupakan Pencipta, Pemberi rezeki serta Yang Mengurus makhluk-Nya. Keyakinan Hassan bin Ali al-Saqqaf bahawa golongan musyrikin langsung tidak meyakini kewujudan Allah ternyata menerusi hlm. 33 kitabnya yang berbunyi:

Mereka (golongan musyrikin) tidak mengakui kewujudan Allah (al-Khaliq). Ini menyalahi sesiapa yang mendakwa mereka golongan tauhid dari sudut tauhid Rububiyah.


 

 


[1] al-Fatawa, Jil. 1, hlm. 23.

[2] Ighothah al-Lahfan, Jil. 1, hlm. 47.

[3] Riwayat Ibn Jarir dalam Tafsirnya (Jil. 1, hlm. 164)

[4] Riwayat Ibn Jarir dalam Tafsirnya (Jil. 1, hlm. 164)   

[5] Tafsir Ibn Jarir, Jil. 1, hlm. 164.

[6] Tafsir Ibn Jarir, Jil. 8, hlm. 77-79.

[7] Tathir al-I’tiqod, hlm. 31.